Archive for the ‘Tugas’ Category

h1

MAKE 5 SENTENCES USING MIGHT TO EXPRESS POSSIBILITY

Juni 18, 2013

1. It might be wrong decision to her.

2. A weakest men might become strong, if he always gets spirit from his lover.

3. She might accompany her Mom to go to the cinere’s mall.

4. He might not be sad.

5. Noah might be sad when he knew what he done last night.

 

h1

Inquiry Letter

November 30, 2012

1. Arrange complete business letter

2. Theory of inquiry letter

Definition of Inquiry Letter

A letter of inquiry asks someone for specific information. In some cases, such as a request for promotional material, the recipient will have a clear interest in responding to your letter. In other cases, such as a request for specific information on a product, the recipient may or may not be as motivated to respond quickly. Consequently, always make the tone of the letter friendly and make it easy for the recipient to identify and provide the information you need.

Format of a Letter of Inquiry

Follow this format in writing a letter of inquiry :
a. In the first paragraph, identify yourself and, if appropriate, your position, and your institution or firm.

b. In the second paragraph, briefly explain why you are writing and how you will use the requested information. Offer to keep the response confidential if such an offer seems reasonable.

c. List the specific information you need. You can phrase your requests as questions or as a list of specific items of information. In either case, make each item clear and discrete.

d. Conclude your letter by offering your reader some incentive for responding.

3. The Example of Inquiry Letter and Replay For Inquiry Letter

sumber:

http://www.mit.edu/course/21/21.guide/l-inquir.htm

http://sweetkuiam.blogspot.com/2011/05/letter-inquiry-and-letter-reply-to.htm

http://raqheelcaze.wordpress.com/2012/11/21/inquiry-letter/

h1

Business latter

Oktober 30, 2012

A business letter is a letter written in formal language, usually used when writing from one business organization to another, or for correspondence between such organizations and their customers, clients and other external parties. The overall style of letter will depend on the relationship between the parties concerned. There are many reasons to write a business letter. It could be to request direct information or action from another party, to order supplies from a supplier, to identify a mistake that was committed, to reply directly to a request, to apologize for a wrong or simply to convey goodwill. Even today, the business letter is still very useful because it produces a permanent record, is confidential, formal and delivers persuasive, well-considered messages.

 

Types

The most important element you need to ensure in any business letter is accuracy. One of the aspects of writing a business letter that requires the most accuracy is knowing which type of business letter you are writing. A number of options are available for those looking to trade in business correspondence, and you will significantly increase your odds for getting a reply if you know the form you need to send.

1.            Letter of Complaint

A letter of complaint will almost certainly result in an official response if you approach it from a businesslike perspective. Make the complaint brief, to the point and polite. Politeness pays off regardless of the extent of anger you are actually feeling while composing this type of business letter.

2.            Resume Cover Letter

A cover letter that accompanies a resume should revel in its brevity. You should take as little time and as few words as possible to accomplish one task: persuading the reader to anticipate reading your resume. Mention the title of the job for which you are applying, as well or one or two of your strongest selling points.

3.            Letter of Recommendation

A recommendation letter allows you to use a few well-chosen words to the effect of letting someone else know how highly you value a third party. Resist the temptation to go overboard; approach your recommendation in a straightforward manner that still allows you to get the point across.

4.            Letter of Resignation

An official letter of resignation is a business letter that should be fair and tactful. Be wary of burning any bridges that you may need to cross again in the future. Offer a valid reason for your resignation and avoid self-praise.

5.            Job Applicant Not Hired

In some cases you may be required to write a business letter that informs a job applicant that he was not chosen for an open position. Offer an opening note of thanks for his time, compliment him on his experience or education and explain that he was just not what the company is looking for at the present time.

6.            Declining Dinner Invitation

Declining a dinner invitation is a topic for a business letter that, if not done tactfully, may result in a social disadvantage. Extend your appreciation for the invitation and mention that you already have an engagement for that date. Do not go into detail about what the engagement is.

7.            Reception of Gift

It is very polite to return a formal business response letting someone know that you have received her gift. Extend a personalized thanks to let her know that you are exactly aware of the contents of the gift. If possible, it is a good idea to include a sentiment suggesting that you have put the gift to use.

8.            Notification of Error

When sending a business letter that lets the receiving party know that an error has been corrected, it is good business sense to include a copy of the error in question if there is paperwork evidence of it. Make the offer of additional copies of material involved in the error if necessary.

9.            Thanks for Job Recommendation

A letter of thanks for a party that helped you get a job should be professional and courteous. Above all else, avoid the temptation to go overboard in offering your thanks. Be aware that your skills also helped you land the job and it was likely not handed to you as a result of the third party.

10.            Information Request

A business letter that requests information should make the request specific and perfectly understandable. It is also a good idea to state the reason for the information request. Extend advance appreciation for the expected cooperation of the recipient.

Parts

A. Your company name followed by all contact details (including address, telephone, fax, company url and email).

B. Recipient’s address (including their name and title if you know it).

C. Date on the right- or left-hand side of the page.

D. If required, add the file references, both yours and the recipient’s (use ‘Ref’as an abbreviation for ‘reference’).

Business letter : the content

E. The greeting.

Casual: Dear [first name and surname]
Formal: Dear Mr [surname], for a man, or Dear Ms [surname] for a woman. If you don’t know the name of the recipient, use Dear Sir or Madam or Dear Sir/Madam.

F. Stating the subject of the letter using Re (used as an abbreviation for regarding).

G. Here are some options for starting your letter:

I would like to enquire about (or whether) …
I am writing regarding …
I am writing in response to …
I am writing to inform you that/of …
I am writing to complain about …
Further to my letter of 15th May…

H. The details of the letter are to be added at this point.

Business letter: the end

I. Here are expressions you can use to end a business letter.

Please let me know if …
I look forward to receiving your reply.
Thank you in advance for your help.
I would be most grateful if you could inform me …

J. For a casual ending, use Regards or Best wishes. A formal ending (if you know the recipient), use Sincerely or Yours sincerely. A formal ending (if you don’t know the recipient): Yours truly orYours faithfully.

K.
pp: indicates the letter was signed on behalf of someone else
cc: these people have received a copy of the letter
enc: documents are enclosed with this letter

 

Sumber :

http://4ndiggl.wordpress.com/2012/10/30/definition-of-business-letter/

http://www.macmillandictionaryblog.com/business-letter-format

h1

Keamanan Komputer, Virus dan Ancaman

Oktober 21, 2012
Saat ini, banyak orang bergantung pada komputer untuk melakukan pekerjaan rumah, pekerjaan, dan menciptakan atau menyimpan informasi berguna. Oleh karena itu, penting untuk informasi pada komputer untuk disimpan dan disimpan dengan benar. Hal ini juga sangat penting bagi orang-orang untuk melindungi komputer mereka dari kehilangan data, penyalahgunaan data.
Sebagai contoh, sangat penting bagi perusahaan untuk menyimpan informasi mereka agar aman sehingga hacker tidak dapat mengakses informasi. Pengguna Bisnis Online juga perlu mengambil tindakan untuk memastikan bahwa nomor kartu kredit mereka aman ketika mereka dalam transaksi online
Sebuah resiko keamanan komputer adalah setiap tindakan yang dapat menyebabkan hilangnya informasi, data, software, atau menyebabkan kerusakan pada hardware komputer.
Berikut Keamanan Komputer, Virus dan Ancamannya :
Hacker
Istilah hacker sebenarnya dikenal sebagai kata yang baik tetapi sekarang ini memiliki pandangan yang sangat negatif. Seorang hacker didefinisikan sebagai seseorang yang mengakses suatu komputer atau jaringan komputer secara tidak sah. Mereka sering mengklaim bahwa mereka melakukan ini untuk menemukan kebocoran dalam keamanan jaringan.
Cracker
Istilah cracker tidak pernah berhubungan dengan sesuatu yang positif ini menunjukkan kepada seseorang bagaimana sengaja mengakses komputer atau jaringan komputer untuk alasan kejahatan. Mereka mengaksesnya dengan maksud menghancurkan, atau mencuri informasi. Kedua hubungannya dengan hacker sangat maju dengan kemampuan jaringan.
Cyberterrorist
Cyberterrorist adalah seseorang yang menggunakan jaringan komputer atau internet untuk menghancurkan komputer untuk alasan politik. Ini seperti serangan teroris biasa karena memerlukan individu yang sangat terampil, banyak mengeluarkan biaya untuk menerapkan, dan tahun perencanaan
Cyberextortionist
Para cyberextortionist menuju pada seseorang yang menggunakan email sebagai kekuatan ofensif. Mereka biasanya akan mengirimkan sebuah pesan ke perusahaan yang sangat mengancam email yang menyatakan bahwa mereka akan menyebarkan beberapa informasi rahasia, mengeksploitasi kebocoran keamanan, atau memulai sebuah serangan yang akan membahayakan jaringan perusahaan. Mereka akan meminta sejumlah uang yang dibayarkan untuk mencegah ancaman yang sedang dilakukan (tebusan).
Karyawan
Seorang karyawan yang secara ilegal mengakses jaringan perusahaan untuk berbagai alasan. Mereka dapat dari menjual informasi rahasia, atau mungkin ingin balas dendam.
Bila Anda mentransfer informasi melalui jaringan akan memiliki resiko keamanan tinggi dibandingkan dengan informasi yang dikirimkan dalam jaringan bisnis karena para administrator biasanya mengambil beberapa langkah-langkah ekstrem untuk membantu melindungi terhadap risiko keamanan
Virus komputer, worm, dan trojan horse memberikan instruksi melalui tiga cara yang umum :
Ketika seseorang menjalankan program yang terinfeksi 
Jika kamu men-download, banyak hal yang harus mentransferi file sebelum mengeksekusi, terutama file executable
Ketika boot komputer dengan drive terinfeksi
Sehingga penting untuk tidak meninggalkan komputer sebelum kamu menyelesaikannya
Ketika sebuah komputer yang tidak dilindungi terhubung ke jaringan. 
Cara yang sangat umum bahwa orang mendapatkan virus komputer, worm, atau Trojan horse ketika mereka membuka sebuah file yang terinfeksi melalui email.
Bagaimana Anda dapat melindungi komputer Anda?
Cara terbaik untuk melindungi komputer kamu dari apapun di atas adalah dengan menggunakan kualitas perangkat lunak internet yang baik.
Sumber : http://www.persadablog.com/2011/12/keamanan-komputer-virus-dan-ancaman.html
h1

Contoh Jurnal Online

Maret 9, 2012

Telaah JURNAL SISTEM INFORMASI

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN

CRITICAL REVIEW JURNAL

Telaah kritis Artikel Jurnal

Outsourcing : Suatu solusi Pengembangan Sistem Informasi Sumber Daya Informasi di Masa Depan

I. Latar Belakang

Pemanfaatan teknologi informasi manjadi suatu keharusan yang tidak dapat dihindarkan oleh setiap perusahaan yang ingin menempatkan dirinya pada posisi paling depan dalam suatu industri. Terkait dengan hal ini, pengelolaan sumber daya informasi memegang peranan yang sangat penting untuk mjenunjang suksesnya sebuah bisnis. Dalam sebuah perusahaan, pengelolaan sumber daya informasi biasanya disebut dengan Sistem Informasi Sumber daya Informasi (Information Resources Information System).

Sistem ini merupakan bagian dari sistem informasi yang bertanggung jawab untuk mengidentifikasi kebutuhan informasi, memproses, serta menyediakan informasi dalam format tepat yang akan dipergunakan dalam proses pengambilan keputusan. Proses mengidentifikasi berarti sisitem harus dapat menentukan masalah yang dihadapi perusahaan, keputusan yang akan dibuat oleh oleh para pengambil keputusan dan informasi apa yang harius disediakan untuk memecahkan masalah tersubut.

Proses ini harus dapat menentukan data yang dibutuhkan, diamna, bagaimana, dan dengan metode apa data tersebut diperoleh serta bagaimana menentukan proses dan metode yang paling tepat yang akakn dipergunakan dan berapa lama proses harus diselesaikan.

Faktor yang paling penting didalam pengelolaan sumberdaya informasi adalah bagaimana mengembangkan Sistem Informasi Sumber daya Informasi yang akan dipergunakan, hal ini berarti kita menetukan bagaimana bentuk sistem yang dibutuhkan, dalam arti kata kebutuhann akan perangkat keras, perangkat lunak dan pelaksana serta SOP (Standard Operating Procedures) yang akan dipergunakan. Ada berbagai pendekatan yang dapat dipergunakan dalam proses pengembangan sistem informasi ini, diantaranya :

  1. System Development Life Cycle (SDLC)

Digunakan untuk menjelaskan siklus kehidupan suatu system informasi (Hoffer and Valavicich, 2002). Proses pengembangan suatu sistem informasi dimualia dari proses pembuatan rencana kerja yang akan dilakukan, melakukan analisis terhadap rencana sistem yang akan dibuat, mendesain sistem, dan mengimplementasikan sistem yang telah disusun serta melakukan evaluasi terhadap jalannya sistem yang telah disusun (Bodnar, 2001).

  1. Prototyping

Sistem dapat dikembangkan lebih sempurna karena adanya hubungan kerjasama yang erat antara analis dengan pemakai sedangkan kelemahan tekkik ini adalah tidak begitu mudah untuk dilaksanakan pada sistem yang relatif besar.

  1. Rapid Application Development

Pendekatan ini memerlukan keikutsertaan user dalam proses desain sehingga mudah untuk melakukan implementasi. Kelemahannya, sistem mungkin terlalu sulit untuk dibuat dalam waktu yang singkat yang pada akhirnya akan mengakibatkan kualitas sistem yang dihasilkan menjadi rendah.

  1. Object Oriented Analysis and Development

Integrasi data dan pemrosesan selama dalam proses desain sistem akan menghasilkan sistem yang memiliki kualitas yang lebih baik serta mudah untuk dimodifikasi. Namun, metode ini sulit untuk mendidik analis dan programmer sistem dengan menggunakan pendekatan object oriented serta penggunaan modul yang sangat terbatas.

II. Rumusan Masalah

Rumusan masalah dalam jurnal yang kami bahas adalah :

  1. Permasalahan dan tantangan apa saja yang dihadapi dalam pengembangan Sistem Informasi Sumberdaya Informasi ?

  2. Alternatif apa yang paling sesuai untuk diterapkan sebuah organisasi dalam mengembangkan sistem informasinya dan pertimbangan-pertimbangan apa saja yang mendorong penulis untuk memilih alternatif tersebut ?

III. Pembahasan Oleh Penulis Jurnal

1. Permasalahan dan tantangan yang dihadapi dalam pengembangan Sistem Informasi Sumberdaya Informasi.

Dalam mengembangkan sebuah sistem informasi, permasalahn dan tantangan yang sering muncul adalah siapa yang akan melaksanakan proses pengembangan tersebut. Di sini, pihak perusahaan dihadapkan pada beberapa alternatif yaitu (Kaplan, 1995) :

  1. Merancang/membuat sendiri sistem informasi yang dibutuhkan dan menentukan pelaksana sistem informasi. Faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam alternatif ini adalah :

    • Terbatasnya pelaksana sistem informasi

    • Kemampuan dan penguasaan pelaksana sistem informasi

    • Beban kerja pelaksana sistem informasi

    • Masalah yang mungkin akan timbul dengan kinerja pelaksana sistem informasi.

  2. Perusahaan membeli paket sistem informasi yang sudah jadi

Pihak perusahaan cukup membeli beberapa paket sistem aplikasi yang siap pakai, karena paket aplikasi tersebut dibuat oleh vendor yang memiliki spesialisasi dibidang sistem aplikasi. Adapun tahapan yang harus dilakukan dengan alternatif ini adalah :

    • Identifikasi kebutuhan, pemilihan, dan perencanaan sistem

    • Analis sistem

    • Mengembangkan permohonan suatu proposal

    • Evaluasi proposal

    • Pemilihan vendor

  1. Meminta orang lain untuk melaksanakan proses pengembangan sistem informasi (outsourcing) termasuk pelaksana sistem informasi.

Pihak perusahaan menyerahkan tugas pengembangan dan pelaksanaan serta maintanance sistem kepada pihak ketiga. Beberapa faktor yang menyebabkan perlunya outsourcing diantaranya :

    • Masalah biaya dan kualitas sistem informasi yang akan dipergunakan

    • Masalah kinerja sistem informasi

    • Tekanan dari para vendor yang menawarkan produk mereka

    • Penyederhanaan, perampingan, dan rekayasa sistem informasi

    • Masalah keuangan perusahaan

    • Budaya perusahaan

    • Tekanan dari pelaksana sistem informasi.

  1. End User Development

Faktor yang harus diperhatikan dalam pemilihan alternatif ini adalah kemampuan yang harus dimiliki pelaksana sistem informasi. Pelaksana harus mengembangkan sendiri aplikasi yang mereka butuhkan seperti menggunakan Microsoft Excell dan Microsoft Access. Manfaat yang dapat diperoleh dari alternatif ini adalah :

    • Penghematan biaya

    • Waktu pengembangan sistem informasi yang singkat

    • Mudah untuk melakukan modifikasi

    • Tanggung jawab pelaksana sistem informasi yang lebih besar

    • Mengurangi beban kerja pelaksana sistem informasi.

2. Alternatif apa yang paling sesuai untuk diterapkan sebuah organisasi dalam mengembangkan sistem informasinya dan pertimbangan-pertimbangan apa saja yang mendorong penulis untuk memilih alternatif tersebut ?

Pemilihan alternatif pengembangan sistem informasi yang tepat merupakan suatu keharusan bagi suatu organisasi. Kesalahan di dalam pemilihan alternatif akan menyebabkan investasi yang telah dilakukan serta waktu yang terpakai akan menjadi sia-sia. Outsourcing, sebagai salah satu alternatif pengembangan sistem informasi sumber daya informasi dipilih sebagai alternatif yang paling sesuai untuk diterapkan perusahaan. Kekuatan alternatif ini adalah pihak perusahaan tidak usah terlalu dipusingkan dengan masalah sistem informasi mereka. Perusahaan hanya bertanggung jawab untuk menyediakan dana yang dibutuhkan.

Masalah mengenai hardware, sofware, dan maintenance sistem merupakan tanggung jawab pihak vendor. Pilihan dilakukannya outsourcing oleh suatu perusahaan pada intinya desebabkan semakin meningkatnya kegiatan bisnis suatu perusahaan pada satu sisi dan adanya keterbatasan SDM internal dari segi kuantitas maupun knowledge untuk mengatasi secara baik (efektif dan efisien) meningkatnya kegiatan bisnis tersebut.

Beberapa permasalahan yang sering timbul dengan dipilihnya outsourcing adalah perusahaan menghadapi keresahan terhjadap karyawan, khususnya adanya rasa takut kehilangan pekerjaan yang dihadapai oleh karyawan yang sering memicu terjadinya kemaraha yang pada akhirnya akan mengganggu moral bekerja mereka, sehingga pihak manajemen perlu mengkomunikasikannya secara baik dan berterus terang atas apa yang sedang dihadapi perusahaa dan kenapa diambil langkah-langkah outsourcing.

Untuk menjaga terjadinya keresahan karyawan, proses outsourcing beberapa perusahaan membuat langkah transisi untuk meniolong karyawan, misalnya jauh sebelum outsourcing diputuskan maka secara rinci dikomunikaxsikan dalam beberapa pertemuan untuk staff di bagian IT, sehingga ketika outsourcing diberlakukan para staff mengerti benar betapa pentingnya keahlian dan teknologi baru bagi perusahaan, mereka di dorong untuk memperoleh keahlian baru dibawah inisiatif perusahaaan yang dikenal dengan moto ”Know IT Now or No It”

Berbagai pertimbangan yang mendorong penulis untuk memilih Outsourcing sebagai alternatif terbaik dalam mengembangkan Sistem Informasi Sumberdaya Informasi adalah sebagai berikut :

  1. Biaya pengembangan sistem sangat tinggi

  2. Resiko tidak kembalinya investasi yang dilkukan sangat tinggi

  3. Ketidakpastian untuk mendapatkan sistem yang tepat sesuai dengan spesifikasi yang diinginkan

  4. Faktor waktu/kecepatan

  5. Proses pembelajaran pelaksana sistem informasi membutuhkan jangka waktu yang cukup lama

  6. Tidak adanya jaminan loyalitas pekerja setelah bekerja cukup lama dan terampil.

Kunci utama dalam kesuksesan outsourcing adalah pemilihan vendor yang tepat (choose the right vendor) karena outsourcing merupakan kerjasama jangka panjang sehingga penunjukkan vendor yang tepat sebagai mitra perusahaan menjadi sangat krusial baik dari pertimbangan aspek teknologi, bisnis, maupun tujuan finansial. Berdasarkan hal tersebut, perusahaan dituntut untuk dapat memahami dasar pertimbangan dalam pemilihan vendor. Faktor-faktor yang harus diperhatikan antar lain :

    • Pengetahuan/kemampuan dalam industri yang dibidanginya (Industry Knowledge)

    • Kemampuan teknis

    • Kemampuan keuangan

    • Kemampuan dalam menyampaikan infrastruktur jasa yang dikelolanya.

IV. Rekomendasi

Sistem informasi dan organisasi merupakan dua hal yang saling mempengaruhi. Sistem informasi harus disesuaikan dengan organisasi agar dapat menyediakan informasi yang dibutuhkan pada suatu bagian tertentu yang penting pada organisasi. Pada saat yang sama, organisasi harus waspada dan terbuka terhadap pengaruh sistem informasi supaya mendapat keuntungan dari teknologi baru.

Interaksi antara teknologi informasi dan organisasi sangat kompleks dan dipengaruhi oleh banyak faktor mediasi yang besar, yaitu struktur organisasi, SOP (Standard Operating Procedures), politik, kultur, lingkungan sekitar, dan keputusan manajemen. Para manajer harus waspada karena sistem informasi mampu mengubah kehidupan organisasi. Sistem informasi tidak bisa sukses merancang sistem baru atau memahami sistem yang sudah ada tanpa memahami organisasi. Para manajer perlu memutuskan sistem apa yang akan dibangun, apa yang akan dikerjakannya, serta bagaimana pengimplementasiaannya.

Secara umum, studi tentang sistem informasi dapat dibagi kedalam dua pendekatan, yakni pendekatan teknis dan pendekatan behavioral. Disebut pendekatan teknis ketika sistem informasi menekankan model berbasis matematika untuk mempelajari sistem informasi, seperti halnya teknologi fisik dan kemampuan formal dari sistem ini. Sedangkan pendekatan behavioral lebih menekankan pada isu perilaku yang muncul dalam pengembangan pemeliharaan sistem informasi jangka panjang. Isu-isu seperti strategi pengintegrasian bisnis, desain, implementasi, pemanfaatan, dan manajemen tidak bisa diselidiki dengan memakai model yang digunakan dalam pendekatan teknis. Definisi teknis dan behavioral dalam organisasi sebenarnya tidaklah saling kontradiksi. Sebaliknya, masing-masing saling melengkapi.

Definisi teknis menjelaskan kepada kita bagaiman beribu-ribu perusahaan dalam pasar kompetitif mengkombinasi modal, tenaga kerja, dan teknologi informasi, sementara model behavioral membawa kita masuk ke dalam masing-masing perusahaan untuk melihat bagaimana teknologi itu mempengaruhi kinerja internal perusahaan.

Sistem informasi itu sendiri pada dasarnya adalah sistem sosioteknis, yaitu sistem yang mengkombinasikan teori-teori pengetahuan komputer, pengetahuan manajemen, dan operasi riset dengan suatu orientasi praktis ke arah pengembangan solusi sistem atas permasalahan nyata dan mengelola sumber-sumber teknologi informasi, serta isu-isu perilaku yanng melingkupi pengembangan, penggunaan, dan dampak sistem informasi yamg disebabkan oleh sosiologi, ekonomi, dan psikologi.

Mengadaptasi sudut pandang sistem sosioteknis membantu mencegah pendekatan dilakukan hanya semata-mata dari sisi pendekatan teknis atas sistem informasi. Sebagai contoh fakta bahwa teknologi informasi dengan cepat menekan biaya dan meningkatkan kekuatan perusahaan tidak perlu diartikan sebagai peningkatan produktivitas dan keuntungan akhir. Mengoptimalkan kinerja sistem secara keseluruhan, baik komponen teknis maupun komponen perilaku perlu diperhatikan. Hal ini berarti teknologi harus diubah dan dirancang sedemikian rupa agar sesuai dengan kebutuhan individu dan organisasi.

Oleh karena itu, alternatif yang sesuai untuk diterapkan bagi tiap perusahaan tentunya berbeda-beda. Satu hal yang perlu diperhatikan ketika kita memilih alternatif terbaik adalah pengimplementasian suatu sistem informasi tidak hanya tergantung pada biaya dan waktu, akan tetapi pengguna dari informasi itu sendiri juga merupakan faktor signifikan dalam pemilihan sistem informasi.

Para manajer tidak bisa mengabaikan sistem informasi sebab sistem informasi memainkan peran penting dalam organisasi kontemporer. Dewasa ini sistem secara langsung mempengaruhi bagaiman para manajer membuat keputusan, merencanakan, dan menngatur karyawan mereka. Disamping itu, sistem juga terus membentuk apa, dimana, bilamana, dan bagaimana produk diproduksi. Oleh karena itu, tangguing jawab terhadap sistem tidak bisa didelegasikan oleh para manajer ke orang lain yang hanya bertugas membuat keputusan teknis.

End User Development, dapat menjadi alternatif yang paling sesuai dalam pengembangan sistem informasi. Kekuatan alternatif ini adalah loyalitas dan pengetahuan pelaksana benar-benar dapat dipertanggungjawabkan sedangkan manfaat yang dapat diperoleh dari alternatif ini adalah :

    • Penghematan biaya

    • Waktu pengembangan sistem informasi yang singkat

    • Mudah untuk melakukan modifikasi

    • Tanggung jawab pelaksana sistem informasi yang lebih besar

    • Mengurangi beban kerja pelaksana sistem informasi.

Dengan End User Development, sistem informasi dapat dikembangkan sendiri oleh pihak internal perusahaan sesuai dengan tuntutan perkembangan organisasi, selain itu mereka juga memahami permasalahan-permasalahan yang terkait dengan organisasi dan dapat menyediakan informasi apa saja yang dibutuhkan untuk memberikan solusi dari permasalah tersebut, hal ini tidak kita dapatkan ketika kita menggunakan outsourcing dalam pengelolaan sistem informasi, karena pengelola informasi adalah pihak eksternal yang kurang bahkan tidak peka terhadadap kondisi terkini perusahaan.

 Sumber : http://insidewinme.blogspot.com/2008/03/telaah-jurnal-sistem-informasi.html

h1

Koreksi isi dari berita

Desember 18, 2011

Rapat akbar PSSI

republika
kompas

Saya disini hanya mengoreksi tentang penggunaan tanda baca dan ejaan yang ada pada koran-koran ini. Saya mengambil tema tentang rapat akbar PSSI.

Pada koran Republika:
– menggunakan nama waktu sebagai waktu yang digunakan dan tidak menyebutkan kapan terjadinya peristiwa itu, sehingga membuat kita memaksa mencari tahu kapan terjadinya peristiwa itu.
– bahasa yang digunakan untuk memberitahukan apa yang dia tulis dan apa yang orang lain katakan sering kali pembaca akan merasa tertukar, mana yang orang katakan dan mana kalimat yang penulis buat.

Pada koran Kompas:
– menggunakan bahasa dari penulis untuk menjelaskan apa yang dia dapat pada peristiwa tersebut.
– menyebutkan isi dari peristiwa tersebut dengan point-point, agar pembaca mudah mengerti maksud dari peristiwa itu.
Berbeda sekali penulisan pada koran dan koran online. Koran online lebih memenuhi EYD yang benar dibandingkan dengan koran. Selain itu, koran Kompas lebih mengutamakan isi dari peristiwa itu dan tidak seperti koran republika yang kembali ke peristiwa tahun lalu.

h1

Merdeka-kah???

Oktober 21, 2011

Merdeka!!! Bukan berarti kita sudah merdeka. Dalam hal ini, merdeka yang ada, hanyalah merdeka bagi orang yang memiliki kekayaan, dan bagi yang tidak, ya maaf, maaf kata deh, miskin gitu, yang ada hanyalah dijajah oleh yang kaya.

Kenapa begitu? Ya coba deh anda liat, keadaan orang-orang yang kaya. Semakin tinggi bahkan semakin sombong, saking sombongnya, ngerendahin yang miskin. Sampai-sampai hak yang didapat oleh si miskin direbut. Contoh saja deh, BLT, yaa saya sih tidak tau dari sananya berapa, sampai sininya ya segitu, bahkan sampai ada yang tak dapat, yaa pertanda kan??? Anda bisa mengiranya sendiri.

Gimana?? yang kaya makin cempreng, dan yang miskin makin kerempeng. Udah kerempeng, makin kerempeng, lama-lama busung lapar dah! Ketidak harmonisan yang sangat berpengaruh. Merdeka dalam arti bangsa kita tidak dijajah negara lain. Bukan merdeka semuanya.

Maaf-maaf kata ini hanya lah yang saya ungkapkan atas dasar gambar karikatur yang saya dapatkan. Bila salah atau ada yang tersindir, saya hanya berpendapat. Kalau sakit hati sih boleh, apa lagi dapat berubah, yang saya inginkan hanyalah keselarasan antara si miskin dengan si kaya. Saling bantu bukan saling menjatuhkan, bukan pula saling jaga keadaan miskin dan kaya.

Sumber gambar : http://rhia10.wordpress.com/2009/09/01/gambar-kartun/